5 Makanan yang Pasti Dirindukan Sejak Bangku Kuliah Ditinggalkan

18.12



Menghabiskan waktu hampir empat tahun di bangku kuliah emang menyenangkan. Banyak sekali cerita dan pelajaran hidup, yang sebelumnya belum pernah aku alami. Dari masa orientasi yang bikin cinta banget sama kampus (dan para penghuninya di tahun 2012-2016), dosen-dosen yang walaupun sibuknya luar biasa tapi selalu menyempatkan menanggapi pertanyaan ajaibku waktu di kelas, karyawan kampus yang (sering) mengatur ulang emosinya buatku yang kadang ngeselin dalam hal administrasi, kang jaga parkiran yang luar biasa sabar karena aku sering banget ketinggalan kunci di motor, sampai ibu-ibu kantin yang sabar meladeni permintaan tambahan sambel.

Oh iya, ngomongin soal kantin, aku jadi inget makanan-makanan “penyelamat”-ku yang sering banget aku santap. Dari mulai jajajan hingga makanan berat yang tentunya non daging karena aku nggak bisa makan apapun yang ada embel-embel daging hewan berkaki empat.

Khusus buat kamu yang lagi tinggal di Jogja dan pengin wisata kulineran di sana, nih, aku kasih lima makanan favoritku sewaktu masih duduk di bangku kuliah.

SOTO AYAM
Soto merupakan salah satu makanan yang hampir bisa ditemukan di mana aja di Indonesia. Makanan ini memiliki cita rasa tersendiri yang berbeda-beda tiap kota. Ada soto Madura, soto Surabaya, soto Lamongan, soto Jakarta dan masih banyak lagi.

Nah, soto ayam favoritku selama kuliah itu adalah soto ayam yang ada di daerah belakang Asrama Putri Ratnaningsih. Aku kurang tahu sih itu soto dari daerah mana, yang pasti kuahnya kuning, ada potongan telur ayam rebus, dan yang paling asik adalah ada serbuk koya! Pertama kali nyoban soto ini tahun 2013 apa ya? Waktu aku masih kinyis-kinyis (halah). Pertama kali nyoba, aku langsung suka karena kuahnya kuning dan suwiran ayamnya yang lumayan gede. Ditambah serbuk koya yang bikin gurih nyam! (langsung ngiler pengin sarapan di sana lagi). Soal harga, masih dalam kisaran harga mahasiswa jadi mau dibuat sarapan ataupun makan siang juga oke aja!

Soto favorit nomor dua adalah soto Pak Nanto yang ada di Klebengan. Aku suka sama soto ini karena kuahnya seger da nada potongan tomatnya. Meskipun kuahnya masih kalah kuning dari soto di belakang Asrama Putri Ratnaningsih, tapi berasa ada spices tersendiri yang ditambahkan, jadi bikin special. Nah, kalo lagi makan soto ini, hal wajib yang harus dicoba adalah sate usus ayamnya! Gila, sate usus di sini menurutku yang paling the best se-Jogja. Gimana nggak? Sate usus ayamnya ditusuk dengan rapi, trus bumbunya meresap banget. Dan yang paling penting adalah usus ayamnya empuk banget. Kombinasi yang pas untuk sarapan di pagi hari.

NASI KUNING
Bagiku, nasi kuning merupakan makanan spesial. Tradisi di keluargaku itu kalo ada perayaan tertentu, seperti hari ulang tahun, tujuh belasan, naik jabatan dan lain-lain, akan ada nasi kuning yang tersaji di meja makan. Dan karena itu, begitu tinggal sendiri di Jogja, aku juga mengikuti tradisi itu. Agak konyol sih karena aku akan beli nasi kuning kalo aku lagi dalam suasana seneng, atau lagi pengin bangkitin mood yang tiba-tiba anjlok. Nah, dari sekian banyak penjual nasi kuning yang bertebaran di Jogja, pilihanku jatuh pada Nasi Kuning Mbah Rum (mohon maaf kalo ada kesalahan penulisan nama ya mbah). Lagi-lagi lokasinya ada di deket kampus. Nasi kuning ini istimewa banget. Selain porsinya banyak dan harga mahasiswa (tetep ya LOL), nasinya itu nggak lembek. Kalo kata orang Jawa, nasinya pero atau mawur. 

Warna kuningnya juga bukan dari pewarna tapi dari kunyit asli, jadi nggakc kuning-kuning banget dan aroma kunyitnya sedikit terasa. Selain itu, lauk pelengkapnya juga nggak kalah istimewa. Ada kering tempe, sambel, kerupuk, telur dadar, dan OSENG USUS! Iya, aku penggemar olahan usus ayam hihihi. Biasanya, aku kalo beli, nasi kuning paket lengkap, kadang masih ditambah sate usus ayam yang banyak banget susunan ususnya. Nyam! *tiba-tiba laper*

BATAGOR
Salah satu misi yang penting selama aku kuliah adalah mencari dimana penjual batagor paling enak se-Jogja. Berkali-kali nyobain batagor, dari yang di kaki lima sampe ke café-café, dan pilihanku jatuh pada batagor di deket Fakultas Kehutanan UGM. Batagor Pak Hepi namanya. Iya, tulisannya beneran “Hepi”, kamu nggak salah baca kok :D Batagor ini merupakan penyelamatku kalo lagi males makan berat tapi mulut masi pengen masukin sesuatu. Batagor ini istimewa. Kenapa? Karena porsinya yang gue banget! Porsinya yang banyak (iya aku bahagia dengan porsi banyak) dan yang paling penting adalah sensasi kenyalnya yang uhh nggak bisa aku ceritain gimana. Kamu harus coba sendiri! Kalo kamu jajan batagor di sini, kamu bisa mix antara batagor dan siomay, hal yang mungkin jarang kamu temuin di tukang batagor lainnya. Bumbu kacangnya agak kental sih, tapi its okay! Sambel pelengkapnya juga huh hah banget jadi jangan ngambil banyak-banyak kalo akhirnya cuma kamu singkirin (cabe mahal soalnya hihi).

SEBLAK
Oh, sungguh aku ingin berterima kasih sama orang yang udah membuka kesempatan buat seblak masuk Jogja. Pertama kali makan seblak itu waktu KKN. Kebetulan aku satu tim sama urang Sunda, dan doi jago masak seblak (joget-joget). Seblak fushion sih, karena aku agak kurang bersabahat sama bumbu kencurnya
L Kemudian aku menemukan seblak yang enak lagi di sekitar kampus. Seblak Eneng yang berlokasi di salah satu warung burjo belakang kampus. Meskipun lama waktu nungguin seblaknya mateng lebih lama daripada waktu makannya, aku akan tetap setia jajan seblak. Makan seblak tuh bikin nagih, asli! Sensasi kenyal-kenyal dari kerupuk dan pedesnya bikin kita sejenak ngelupain kepenatan hidup ini. Apalagi kalo ditambah sosis, makaroni dan irisan bakso. Beberapa kali nyobain seblak-seblak yang dijual di tempat berbeda, tapi aku lagi-lagi kembali ke Seblak Eneng ini.

RISOL MAYO
Risol mayo ini merupakan jajanan penyelamat kalo lagi ada kelas pagi dan nggak keburu untuk sarapan. Biasanya aku beli risol mayo di Ratu Snack karena jalannya searah sama kampus. Waktu kuliah dulu, aku rela berjibaku (halah lebay!) dengan mahasiswa-mahasiswi lain untuk beli risol mayo ini. Jajajan ini paling enak sih dibanding deretan jajanan yang lainnya. Risol mayo ini isinya ada banyak dan cukup dengan dua potong risol mayo, perutku bisa bertahan sepanjang kuliah pagi yang berlangsung hampir dua jam itu. Isinya ada potongan telur ayam rebus, potongan sosis atau daging asap, irisan bawang bombay, irisan kentang goreng dan spicy mayo. Cukup komplit kan?

Nah, itu dia lima makanan yang menjadi favoritku sewaktu duduk dibangku kuliah. Lima makanan yang pasti aku rindukan, walaupun bangku kuliah udah aku tinggalkan.

Kalo kamu, punya makanan favorit semasa kuliah nggak?

Share dong di kolom komentar. Siapa tahu aku main ke kotamu dan nyobain salah satu sumber kebahagiaan itu.

Love,


You Might Also Like

5 komentar

  1. Risol mayo ini selain enak, bikin kenyang juga sih. BTW risol mayo bukannya mahal ya, mba? :D Kalau favorit saya dulu soto ayam dengan taburan koya yang buayakkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soto ayam plus koya emang suatu kenikmatan tersendiri ya mbaa :3

      Hapus
  2. anak ugm mba? jurusan apa mba?

    BalasHapus
  3. Makanan dan jajanan saat kuliah emang ngangenin ya mbak hehe TFS

    BalasHapus

Subscribe