2 Bulan Menuju 24 Tahun

23:21


Hai, all!

Udah lama banget nih saya nggak nulis soal hal-hal yang berbau pribadi. Selain nggak ada yang mau baca, tapi saya ada uneg-uneg sedikit di dada. Mau ngerecokin temen buat dengerin saya ngoceh tapi kok udah larut malam. Bukannya didengerin, nanti saya malah yang dengerin ngorok mereka lagi?

Ya udah deh, saya tjurhat ke blog aja. Moga-moga aja ada yang bisa kamu ambil hikmahnya dari tulisan ini. Kalau udah nggak tertarik, boleh lho kamu close aja dan baca tulisan saya yang lainnya! #teteppromosiyha Ehe :3


Jadi gini, dua bulan ke depan, umur saya genap 24 tahun. Iya 24! Umur yang masih abu-abu buat saya. Pasalnya, saya sendiri nggak menyangka bakalan bisa secepat ini menuju ke sana. Sepuluh tahun yang lalu, saya nggak menyangka kalau menuju umur 24 tuh bakalan kayak gini rasanya. Deg-degan, sumpah! Soalnya di umur yang menuju 24 ini, saya nggak hanya mikir soal diri sendiri aja, tapi juga soal Papa dan Mama. They grow old too. Papa Mama saya juga bertambah umurnya. Beliau beliau udah nggak seprima dulu, sepuluh tahun yang lalu. Yang paling terlihat sih Mama. Beliau udah nggak berani naik motor sendiri di atas jam 6 sore. Padahal dulu saya ingat betul, pernah diboncengin Mama menembus malam bahkan lintas kota.

Menuju umur 24 tahun ini saya juga mikir soal karir. Apakah pekerjaan saya saat ini udah tepat untuk jangka panjang? Atau justru harus cari yang lain, demi bisa menopang diri sendiri dan Papa Mama nanti? Kalau ditanya ke diri sendiri tentang pekerjaan, jawabannya hanya satu: nyaman. Namun Papa dan Mama saya kayaknya kurang sreg aja sama pekerjaan yang satu ini. Menurut mereka, kerja ya pakai seragam dan kantoran. Bukan yang kayak sekarang ini saya lakukan. Buka laptop, pakai kaus dan jeans doang, dan kerjanya bisa sambil youtube-an.

Daaaan, satu hal lagi yang buat saya makin grogi menyambut 24 tahun ini. Gila, saya masih sendiri aja di umur yang hampir seperempat abad! Undangan pernikahan teman satu per satu datang. Saya hampir selalu kelabakan mencari teman untuk kondangan. Selain ngajakin abang saya. Itu pun kalau dia lagi berbaik hati mau nemenin. Dan hari ini, saya juga menghadiri nikahan salah satu teman bandel semasa putih biru dulu. Di saat yang lain pada bawa gandengan masing-masing, saya masih setia dengan gandengan ramai-ramai (sama teman-teman, red). Udah nggak ingat sih gimana rasanya kondangan sama pacar saking lamamya sendirian (haha!).

Pas update soal kondangan di Instagram juga banyak yang bales kamu kapan? Kapan nyusul? sampai anjir dia udah kewong, lu kapan nyet? Hmm dikira kewong semudah balik bakwan di penggorangan kali ya? Tapi dari balasan Instastory itulah saya jadi makin mantap untuk membuka hati lagi (kocyak bahasanya) Lelah juga ya dua tahun saya hanya hidup dan kenyang bayang-bayang mantan sialan yang nggak mau pergi dari pikiran dan hati.

Oke, lalu bagaimana realisasinya untuk menuju umur 24 ini?

Foto by Ranggi Manggala, sumber: unsplash.com

Pertama, saya harus banyakin coba hal-hal baru sih. Kerja di dunia digital media checked, freelance di salah satu event terbesar di Indo checked, ngeblog dan mulai menghasilkan on going, nulis fiksi on going, jadi volunteer event still in ma dmn head, berani speak up everything in my mind, antara udah dan baru setengah jalan.

Kedua, mulai buka hati dengan nggak pasang muka jutek sama orang baru. FYI, kata temen-teme,n saya sih mukanya jutek abis. Apalagi sama orang baru. APALAGI sama orang baru yang sok akrab dan mencoba deket-deket. Sejak tahun lalu saya mencoba untuk lebih ramah sama orang baru. Mulai jawabin semua komunikasi yang mereka ciptakan ke saya dengan (sebisa mungkin) ramah. Ini nih yang berat dan butuh banyak latihan untuk nggak keliatan jutek. But I’m still trying anyway~

Ketiga, belajar memahami maksud orangtua dan always positive thinking. Dulu saya orangnya susah diatur. Harus ini harus itu merupakan sebuah kekangan buat saya. Kalau dikekang dan saya nggak suka, saya bisa diemin berhari-hari lamanya. Termasuk orangtua. Astaghfirullah, saya sadar itu tindakan yang salah. Makanya beberapa tahun belakangan saya lagi belajar caranya memahami maksud orangtua. Belajar juga biar nggak mudah emosi kalau keinginan saya nggak dapat persetujuan dari beliau-beliau ini. Secara tulisan mungkin mudah ya, tapi bagi saya butuh usaha dan ikhlas dalam menjalaninya. Doakan saya ya teman-teman, semoga bisa selalu memahami Papa Mama dan selalu ada untuk mereka!

Keempat, saya ingin nggak berlebihan lagi dalam berbagai hal. Serba lebih itu capek! Mencintai berlebihan, membuat saya bertahun-tahun hidup dalam bayangan. Ingin sesuatu berlebihan lalu nggak tercapai buat saya berbulan-bulan kecewa sama diri sendiri. Bismillah, saya sedang mengurangi kebiasaan berlebihan ini. Semoga jalannya tetap lurus dan nggak kegoda lirik kiri kanan ehe.

Jadi, udah siap menyambut umur 24 nanti?

Foto by Soragrit Wongsa, sumber: unsplash.com

SIAP! Bismillah, mau nggak mau saya harus siap. Nggak tahu sih apa yang nantinya akan terjadi di umur 24, tapi yang pasti saya ingin melakukan yang terbaik aja. Untuk Papa Mama, keluarga, pekerjaan, orang-orang di sekitar, dan diri sendiri!

Udah ye tulisan tjurhat dari saya. Semoga kamu yang baca sampai akhir ini nggak bosan baca tulisanku yang lainnya. Untuk diriku sendiri yang baca tulisan ini saat umur 24 nanti, cieee kamu udah 24 lho!


3 Februari 2018, 22.45 WIB
Love, 

You Might Also Like

0 komentar

Halo! Jangan lupa tinggalkan komentar, siapa tahu kita bisa diskusi bersama. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. Thankyou :)

Subscribe