Nyobain #KulinerKlaten Tahu Kupat Pak Lempok

09:11


Kuliner kampung halaman memang nggak ada duanya. Bener nggak, gengs?
Kali ini saya mau berbagi tentang salah satu kuliner dari kampung halaman saya (Klaten City—red) yang udah eksis hingga generasi kedua. Tadinya saya nggak berencana mau menulis tentang Tahu Kupat Pak Lempok ini, tapi karena rasanya nyess banget alias seger biar enak banget (bukan enak aja), akhirnya saya tulis di blog ini. Kali aja ada teman-teman yang singgah di Klaten dan kebingungan cari kuliner khas Klaten. Saya rekomendasikan kuliner yang satu ini deh~

Tahu kupat? Isinya cuma tahu sama ketupat gitu?

Eits, bukan, bukan. Meski namanya hanya tahu kupat, isinya lumayan komplit dan dijamin bikin kamu kenyang semalaman. Isinya selain tahu goreng dan ketupat, ada tempe, bakwan, irisan kol, tauge rebus, kerupuk, ditambah taburan irisan seledri dan bawang goreng. Kuahnya asem manis mirip cuko di pempek, jadinya seger-seger gimana gitu. Trus kalo mau pedes, bisa request jumlah cabenya. Kalau saya, seperti biasa, cabe 4. Itu udah sukses buat saya huh hah kepedesan. Tapi kalo mau original alias nggak pedes, juga bisa. Rasanya tep uenak!
Komposisi Tahu Kupat

Lokasi Tahu Kupat Pak Lempok dimana nih kalo leh taw?

Tahu Kupat Pak Lempok ini hanya ada satu dan nggak buka cabang. Ini menurut pelanggan setia yang udah dua decade lho ya, alias ibu saya. Kata beliau Tahu Kupat Pak Lempok ini termaknyus se-Klaten dan hanya ada di Pasar Klaten samping Gedung Matahari Dept. Store. Kalo kamu masih bingung lokasinya, nih saya embed Google Maps-nya. Baik kaaaan?

Seporsi berapaan nih?

Awas kaget, siap-siap ya! Hihi, soalnya harganya murah banget tapi rasanya nendang! Seporsi tahu kupat komplit, dibanderol 7 ribu rupiah aja. Gila kan? Kalo sama minum hanya 9 ribu rupiah aja. Mau nangis rasanya masih bisa nemu makanan makyus di bawah 10 ribu, huhu. Apalagi kalo dibandingkan dengan kota sebelah tempat saya mencari sesuap berlian, eh maksudnya sesuap nasi. 10ribu tuh paling hanya bisa beli jajan L

Rasanya enak dan murah, pasti rame banget ya?

Kalo ditanya rame, saya angkat tangan deh, Soalnya tiap kesana selalu antri dan harus nunggu dulu biar bisa dapet bangku. Meski tergolong makanan kaki lima, tahu kupat ini pelanggannya hampir merata lho. Dari yang jalan kaki, naik sepeda, sampai naik mobil, hampir tiap hari ada. Nih kalo nggak percaya, saya ada foto antrian yang sedikit mengular. Foto ini diambil pas saya nunggu pesanan.
Antrian yang mengular

Kayaknya tertarik nih mau coba. Ada saran nggak sebelum ke sana?

Waduh, udah kayak mau maju perang aja ya pakai saran. Tapi demi perut yang terisi, saya ada sedikit saran buat kamu yang mau icip-icip #KulinerKlaten yang satu ini. Cus ceki-ceki di bawah ini:

  1. Tahu Kupat Pak Lempok ini buka dari sekitar jam 5 sore. Tapi setelah maghrib pembeli biasanya udah mulai antri. Jadi kalo mau nyobain dengan minim antrian, lebih baik jam-jam sebelum maghrib. Tenang, di sekitar sana ada masjid kok. Jadi nggak perlu khawatir kalo kamu mau solat.
  2. Lebih baik naik motor aja, soalnya kalo naik mobil parkirnya lumayan jauh. Huehehe
  3. Jangan lupa sediakan perut yang kosong. Soalnya buat saya, porsinya lumayan banyak. Buat kamu yang porsi makannya dikit, mending sepiring berdua deh.
  4. Harus sabar ya. Soalnya antriannya kadang bisa bikin nafsu makan jadi dua kali lipat hihihi.
Pak Lempok yang lagi meracik Tahu Kupat
Nih, bukti tandasnya Tahu Kupat yang saya pesan
Udah sih paling itu aja. Selamat mencoba ya gengs. Siapa tahu kamu jadi ketagihan kayak saya dan keluarga. Menurut saya, dengan harga segitu, rasa dan porsi yang juwarak, worth it lah. Apalagi Tahu Kupat Pak Lempok ini termasuk yang legendaris di Klaten. Jadi harus dilestarikan dengan rajin jajan. #Pukpukperut

Love,

You Might Also Like

2 komentar

  1. mendadak laper... Klaten ini lumayan dekat dari Boyolali... aku kalau ke Jogja lewat Klaten... kapan2 bisa mampir...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan dicoba kalau mampir ke Klaten kak :D

      Delete

Halo! Jangan lupa tinggalkan komentar, siapa tahu kita bisa diskusi bersama. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. Thankyou :)

Subscribe