Rasanya Punya Keponakan!

12:43



Hai!

Kali ini aku mau cerita soal gimana rasanya punya keponakan pertama kali.

Jadi, bulan November tahun lalu, kakak tertuaku dan istrinya baru dikaruniai seorang anak laki-laki. Hadirnya Frian—nama keponakanku itu, langsung membuat suasana rumah berubah. Dari yang awalnya biasa-biasa aja karena isinya orang-orang dewasa yang kadang sibuk sama urusannya masing-masing, menjadi ramai dengan tangisan bayi, suara celotehan babababa dan yang paling aku suka adalah aroma khas bayi beserta minyak telon dan bedak bayi.   


Sebagai anak bontot yang nggak pernah punya kesempatan untuk mempunyai adik hihi, aku seneng banget! Terlebih bagi kami bertiga (aku dan kedua kakak laki-lakiku), kami bakalan punya anggota buat nanti kami “short escape” bareng. Yeay!

Nah, Frian ini langsung menjadi primadona di rumah. Semua orang rumah seakan bergantian untuk menggendong Frian yang beratnya semakin nggak friendly ini. Dulu, waktu Frian masih berusia kurang dari sebulan, kami semua bergantian “shift malam” untuk menjaga little monster itu. Pernah suatu malam, aku dapat shift jaga dan bener-bener merasakan jadi ibu dalam beberapa jam aja. Mulai dari gendong dari nangis kejer sampai tidur pulas, gantiin popok, dan ngajakin ngobrol kalo Frian emang belum mau tidur.

Oh…jadi gini ya perasaan jadi ibu?

Walaupun capek dan bangun tengah malem, tapi selalu happy begitu lihat wajah kecil itu tersenyum.


Aku jadi sedikit demi sedikit belajar, buat bekal besok kalo aku diamanahkan seorang little monster kayak Frian ini. Selain itu, aku juga belajar sabar menghadapi anak kecil yang masih bayi tentang kemauan mereka, terlebih bayi baru bisa nangis sebagai salah satu bentuk komunikasinya dengan orang-orang di sekitar.

Kehadiran Frian ini juga nambah ilmu banget, nggak hanya buatku namun buat semua orang di rumah. Dari aku yang kagok buat gendong bayi sampai akhirnya bisa gendong sendiri dan nimang-nimang sampai Frian tidur. Yang nggak kalah penting adalah ilmu baru dalam mengartikan tangisan bayi. Nah kalo Frian ini, arti tangisannya beda-beda, bisa karena dia haus, pipis/pup, nggak nyaman sama posisi bantal, nggak nyaman sama bajunya hingga minta jangan dicuekin. Terkadang aku juga masih takut-takut kalo aja aku melukai Frian tanpa sengaja. Misalnya, saat potong kuku kemarin. Aku sangat hati-hati terlebih saat motong kuku kaki. Frian lagi hobi banget nendang-nendang, jadi untuk bisa memotong kuku kakinya, harus nunggu Frian tidur yang bener-bener pulas.

So far selama hampir empat bulan ini menjadi Yaya (panggilan Frian untukku), aku excited dan masih banyak hal yang pengin aku pelajari. Terlebih Frian merupakan keponakanku secara langsung. Secara tidak sadar aku bakalan jadi contoh kehidupan buat Frian selain mami-papi dan mbah-mbahnya.

Meet Frian!


Oh, jadi gini rasanya punya keponakan? Excited dan bikin seru kehidupan!

Kalo kamu punya pengalaman gimana tentang keponakan?


Love, 

You Might Also Like

10 komentar

  1. adik saya dulu begini juga enggak ya mikirnya? Hihi

    ReplyDelete
  2. Kalau aku punya 2 keponakan cowok, kehadiran mereka bikin suasana rumah sangat meriah. Kalau gak ada mereka, rumah jadi sepi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak, tanpa anak kecil ini rumah serasa sepiiii banget :')

      Delete
  3. Apalagi entar punya baby sendiri lebih seru loh sis heheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak sabar nunggu momen itu dirasain sis hihi

      Delete
  4. suamiku waktu pertama punya ponakan, "Capeeek! Ngejer2 terus kerjaannya!". Hahahha

    ReplyDelete
  5. Hihihihi, ada shift malam segala ya mbak.... Nice idea! Jadi mama nya juga punya waktu tidur yang berkualitas ya....

    ReplyDelete
  6. waaa, selamat bersenang2 yaa.... adik iparku ada 6, kayaknya bakal rame nih hahaha

    ReplyDelete
  7. Postinganmu ini ngingetin aku rasanya dulu punya ponakan pertama kali. Apalagi ini ponakan dari adikku yang alhamdulillah menikah duluan. Wkwkwk... aku jadi canggung gitu dipanggil Budhe padahal masih single. Alhamdulillah sekarang ponakanku sudah 6 bocil unyu-unyu (dari 2 adikku).
    Eh iya lupa, selamaat yaa sudah jadi Yaya, eh Tante. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih mbak. Ini baru punya satu keponakan aja ramenya udah luar biasa^^ Alhamdulillah, semoga saya bisa lekas ngasih keponakan buat dua kakak saja hehe

      Delete

Halo! Jangan lupa tinggalkan komentar, siapa tahu kita bisa diskusi bersama. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. Thankyou :)

Subscribe