28 Nov 2023

Menemukan Band Rock Pulang Ngantor


Ternyata selama ini aku nggak sadar, kalo sepulang dari festival musik, aku selalu bawa buah tangan. Yap, jadi dua tahun terakhir, aku hampir nggak pernah absen buat ke dua festival musik, Synchronize & Pestapora.

Buah tangan yang tanpa sadar aku bawa adalah…aku jadi punya lagu-lagu baru, yang ternyata jadi heavy rotation dan (kayaknya) bakalan memuncaki Spotify Wrapped tiap tahunnya.

Contohnya tahun kemarin, berbekal dari Synchro dan Pespor, aku jadi kenal dan mengenal The Adams. Band bapak-bapak dari Jakarta ini lagu-lagunya langsung meroket ke atas. Terutama ‘Waiting’ yang langsung menduduki posisi satu tahun itu.

Dan tahun ini, ada lagi nih band bapak-bapak yang tiba-tiba dua lagunya udah jadi heavy rotation di Spotify. Here we go, Perunggu!

Baca juga: 3 Podcast Spotify yang bisa Nemenin Kamu Galaw

Awal mengenal Perunggu sungguh nggak masuk akal, soalnya aku mulai kepo sama band ini justru dari podcast atau siniar. Thanks to Awwe dan Rhandhika Jamil di Podcast Berizik dan dengan jokes “bedah rumah” (ini jokes bangke banget sih HAHAHAHA) aku jadi penasaran sama Perunggu.

Dari durasi sejam, langsung deh background checking dimulai. Ibarat baru dapet match Bumble yang asik, langsung kepoin Instagramnya dan menemukan satu slogan menarik—band rock pulang ngantor. Kupikir, keren juga nih bisa ngelabelin band yang mainnya setelah pulang kantor. Nah, dari sini langsung ngetik “Perunggu” di Spotify dan play album ‘Memorandum’. 

Dari 11 lagu, ada dua lagu yang aku suka. Pertama ‘Biang Lara’, kedua ‘Pastikan Riuh Akhiri Malammu’. Kalo boleh jujur, lagu P.R.A.M. adalah lagu yang aku dengerin untuk pertama kalinya. Tapi, waktu itu…masih belum ke-hook. Biasa aja gitu, malah cenderung mikir, “ini mana rock-nya???”

Trus begitu keputer Biang Lara, asli, langsung dapet aja ‘koneksinya’ (anjir istilahnya apa banget LOL). Dimulai dari irama yang yaaa okelah ada rock-nya dikit, trus wordplay di judul dan liriknya, aku pelan-pelan mulai merapal: LAGU IN BAGUS BANGET BROU!

*Aku pas dengerin Biang Lara*

Lirik yang paling nancep adalah “Laju rotasi tak harus selalu berpusat padaku lagi.” ANJIR, kok bisa sih dapet diksi yang lugas kayak gini *menangis di bawah pancuran keran.

Aku menginterpretasikan lirik ini sebagai “teman” waktu ngerasa hidup nggak lagi baik-baik aja. Mungkin di benak orang lain bakal beda, tapi buatku lirik ini ibarat kasih puk-puk kalo “Yaudah kalo hidup lo lagi nggak baik-baik aja. Dirasain dulu, dinikmatin dulu. Tapi inget ya, yg lagi nggak baik-baik aja bukan hidup lo doang.”

Baca juga: Bun, Hidup Berjalan seperti Bajingan

Nah abis dikasih puk-puk gratis, lanjut ke lirik “Jika ini letih, berhenti palsukan senyummu itu mulai rayakanlah perih”. MO NANGIS pas Maulana Ibrahim (vokalisnya) nyanyiin bagian ini. Buat aku, bagian ini ibarat kasih ruang untuk nggak apa-apa kok kalo lagi capek, nggak apa-apa kalo mau nangis. Sok atuh, keluarin aja.

*Nangis jelek pas lirik ini*

Trus, tahu nggak yang lebih konyol lagi? Karena kepincut sama dua lagunya dan konsep ‘band rock pulang ngantor’, aku jadi ngebaca semua artikel Perunggu di Pophariini. Dari artikel-artikel di sana, aku jadi ngerasa band ini tuh unik dengan potret pekerja urban yang digambarin biasa-biasa aja. 

Dan di salah satu episode Suar Dialog-nya Iga Massardi, Maulana Ibrahim bilang kalo salah satu manifesto band ini tuh “keren tapi nggak maksa”. DUH, PACK EMANG BOLEH SE-HUMBLE INI? :’)

Perjalan buat nyelamin karya-karyanya Perunggu emang masih panjang (banget), tapi aku seneng banget deh sama oleh-oleh dari dua tahun nggak pernah absen ke festival musik ini. 

Jadi makin penasaran (sekaligus semangat nih) buat cobain lebih banyak festival musik lagi. Dan yang pasti, aku siap buat dapetin berbagai buah tangan dan nggak sabar buat ngulik lebih dalam, kayak The Adams dan Perunggu ini.

*Aku menyemangati diriku*

Wow ternyata udah 500 kata lebih. Bisa juga nih nulis (agak) panjang soal hal-hal kesukaan.

Dah ya segitu dulu, love you sekebon!

Arintya.


*Credit image: 

- IG/Perunggu (diambil oleh Rakasyah Reza)

- GIF from Tenor

- Meme pictures from Pinterest & Wikihow

0 Comments:

Posting Komentar

Halo! Jangan lupa tinggalkan komentar, siapa tahu kita bisa diskusi bersama. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. Thankyou :)