Rasanya Jadi Abdi Negara. Gimana sih Cara Biar Lolos Seleksinya?

11:03


Hula gengs!

Apa kabarnya nih?
Akhir-akhir ini banyak banget hal-hal (baik yang positif atau negatif) yang terjadi di sekitar kita ya? Mulai dari berita nggak enak dari ranah pendukung sepakbola sampai yang paling baru dan yang banyak orang tunggu, yaitu pendaftaran CPNS.

Ngomongin soal pendaftaran CPNS, saya sedikit tergelitik melihat fenomena sosial yang terjadi di masyarakat, khususnya di kalangan anak-anak muda. Sebagian dari mereka terlihat sama sekali nggak tertarik untuk ikutan euforianya dan apatis dengan kabar dibukanya salah satu info lowongan pekerjaan akbar ini. Namun banyak juga yang tampak antusias. Dan hey…ternyata diam-diam nggak kalah banyak anak muda yang masih bingung (kalau dalam bahasa Jawa sih gojak-gajek) karena kalau daftar jadi CPNS itu dinilai nggak keren, tapi ya gimana…orangtua di rumah selalu bertanya:

Gimana kak, udah daftar CPNS belum?

Nah bermodalkan fenomena sosial ini, saya akhirnya memberanikan diri untuk ngepoin salah satu teman yang tahun lalu lolos seleksi CPNS (sekalian nyambung silaturahmi sih pastinya hahaha). Mari saya kenalkan dulu. Jadi teman saya ini namanya Burhan Utomo. Saat ini dia udah resmi diangkat sebagai salah satu abdi negara cabang Kementerian Pertanian.

Buat kamu yang penasaran gimana hasil kepoan saya sama Burhan ini, cus simak potongan dialog kami. Siapa tahu kamu yang mau daftar CPNS bisa sedikit tenang, mengingat loading laman SCCN yang hmm…warbyasah saking banyaknya yang daftar. Dan ssssst….saya jamin ini insightful banget!

Hai Bur, apa kabar nih?
Hallo Rin, alhamdulillah baik lama nggak ketemu udah makin ciamik ya di media digital ni wkwk

Kalau boleh tahu, sekarang-sekarang ini kamu lagi sibuk apa Bur?
Belakangan ini sih paling sibuk ngerjain kerjaan deadline penyusunan anggaran tahun 2019 sama rutin dateng ke kondangan temen-temen aja kalo weekend hha

Oh iya, kerjaan lancar kan Bur?
Alhamdulillah lancar jaya Rin, tapi ya namanya kerja pasti ada aja dinamikanya dinikmati aja lah hhe

Nah ngomongin soal kerjaan nih gimana sih perasaanmu pas tahu dulu lolos seleksi CPNS? Pas di bidang yang sesuai jurusan kuliahmu dulu lagi~
Wah pas lolos cpns ya, pastinya perasaannya seneng dan bersyukur sih rin bisa masuk salah satu formasi yang mana bisa menaungi latar belakang pendidikanku. Tapi disamping itu juga sempet bingung banget karena "blasss" sama sekali buta sama yang namanya dunia PNS "Pegawai Negeri Sipil" atau yang sekarang ini namanya ASN (Aparatur Sipil Negara)

Meski tergolong baru di dunia 'abdi negara' ini, ada nggak sih Bur suka duka yang udah kamu alami selama ini?
Suka duka menjadi abdi negara ya, wah banyak ni hha.
Sukanya dulu deh, karena kebetulan tugasnya di kementerian pertanian pusat jadi bisa berkesempatan singgah dan mengenal daerah-daerah di Indonesia karena banyak kegiatan kementan yang harus ke daerah, lumayan kan kerja sembari jalan-jalan dikit hhe.

Terus seneng banget karena jadi banyak relasi dengan rekan-rekan pengurus pertanian baik di pusat maupun daerah, jadi lebih tau kondisi pertanian kita dan pastinya makin bersemangat buat ikut majuin pertanian Indonesia. Ada lagi ni sukanya yang pasti disayang mantan, mertua dan bank karena SK PNS konon katanya auranya sangat menggiurkan, tapi aku belum membuktikannya sih wkwk "canda”.

Dukanya juga banyak dong, dukanya jadi abdi negara pas awal masuk ni jadi serba salah dan jadi sasaran empuk atasan buat marah hha dimana di dunia pemerintahan masih kurang buat transfer knowledge atau persiapannya, beda sama swasta yang biasanya ada sejenis trainning atau SOP yang jelas tentang suatu job, jadi kita harus pinter-pinter nyerap ilmu sendiri. Terus dukanya di pemerintahan ini sangat menggiurkan, jadi kalo yang nggak punya target kedepan ya bisa-bisa terlena dan buat pengembangan diri nggak bagus gitu stuck.

Kalo masalah pendapatan atau gaji pokoknya bisa dibilang "ngepas" yaaa pas butuh jajan ono, pas butuh bayar kontrakan ono, pas butuh beli rumah ono hha, tapi yang namanya rejeki kalo disyukuri insyaallah ada ajalah misalnya dapet tugas dinas ke daerah jadi dapet tambahan tabungan deh hhe. Sama dukanya udah gabisa lagi sembarangan jelekin atau kritik pemerintah hha.  

Trus kalau tantangan terbesar selama ngabdi di dunia pertanian ini apa aja Bur kalau boleh tahu?
Tantangannya sih lebih pingin pelan-pelan merubah mindset masyarakat mengenai para abdi negara, tau sendiri kan dari dulu bahkan sampe sekarang stereotype masyarakat ke abdi negara lebih ke arah negatif. Nah dari sisi itu sih tantangannya, mungkin dimulai dari diri sendiri dulu buat bisa jadi pribadi yang lebih baik dimana tugas ASN sendiri di masyarakat sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik dan perekat bangsa.

Terus tantangan pribadi sih gimana caranya biar bisa terus berkembang di sini, karena sebagian besar rekan-rekan hanya menikmati rutinitas yang sama tanpa ada gairah atau target baru, di mana di PNS kan terkenalnya "selo" nah kalo udah kebawa keseloannya mungkin bisa jadi nyaman dijalani tapi bisa jadi bumerang juga buat pengembangan diri kita.

Kalo tantangan di dunia pertanian sih koordinasi antar wilayah, tahu sendiri kan potensi dan kharakteristik tiap daerah sangat beragam. Jadi untuk memajukan pertanian Indonesia kita harus bisa mendorong suatu daerah untuk bisa mengembangkan produk pertanian yang tepat lokasi. Jangan dipaksakan program yang menjadikan seluruh daerah menanam produk pertanian yang sama, kembalikan ke kearifan lokal yang didukung ilmu dan teknologi serta pemberdayaan masyarakat.

Ini sih yang mungkin jadi bahan pertanyaan banyak orang (termasuk aku hehehe), kenapa sih kamu tertarik untuk jadi abdi negara ini? Apa emang udah cita-citamu dari dulu?
Perihal penyebab tertarik jadi abdi negara sih sama sekali nggak kepikiran punya cita-cita jadi PNS. Padahal bapakku juga PNS tapi pas kecil nggak sadar kalo beliau PNS, baru sadar sekarang pas udah jadi PNS hhe. Dulu mikirnya lulus kuliah mau nyari modal kerja ikut orang dulu ke perusahaan yang sesuai sama bidang pendidikanku, dapet modal udah deh ngembangin usaha sesuai minat di bidang pertanian atau peternakan.

Jadi sepertinya ini aku kesasar ke dunia birokrasi berkat doa orang-orang yang sayang sama aku hha, tapi sejauh ini aku menikmatinya dan makin bersemangat buat jadi abdi negara yang baik biar setidaknya bisa memberikan sumbangsih nyata yang tadinya biasanya cuman bisa komen tentang pemerintah sekarang ini mencoba ambil peran untuk bisa mengarahkan dan mendorong dari dalam untuk menghasilkan kebijakan yang baik.

Gimana tanggapanmu soal anak-anak muda (kayak kamu ini) yang memilih karir mainstream yaitu dengan jadi pns? Soalnya banyak kan selentingan yang bilang kalau jadi pns itu nggak keren atau tua banget!
Tanggapanku sih salut sama generasi muda yang memilih karir sebagai PNS, salut dengan rekan-rekan yang berniat dan secara sadar mau masuk birokrasi kita yang terkenal sangat ruwet dan tua hha. Iya sih selentingan kayak gitu emang udah jadi makanan sehari-hari, tapi percayalah dunia birokrasi dan pemerintahan nantinya bakalan kita yang megang, jadi baik buruknya kedepan kita juga berperan nantinya. Kalo dilihat dari animo tiap pembukaan PNS ini masih selalu ramai, ya semoga mereka semua memang ingin berniat memajukan Indonesia bukan hanya mencari sisi "yang katanya enak" menjadi PNS hhe.

Trus ada nggak strategi khusus yang dulu kamu lakuin biar bisa lolos seleksi cpns ini?
Strategi khusus sih nggak ada, Rin.

Jujur saat itu aku cuman didorong ibukku buat coba daftar, dan kebetulan saat itu aku juga posisi udah kerja di perusahaan swasta yang sesuai dengan latar pendidikanku. Jadilah aku niati daftar tanpa ekspektasi yang berlebihan, tapi tetep nyiapin diri sebaik mungkin dong hhe.
Pengalaman dulu sih strateginya paling bener-bener liat persyaratan dari setiap instansi dan formasi yang mau diambil. Karena sistem seleksi ini kaku dan teliti, ada yang nggak sesuai sedikit aja udah pasti coret/gagal. Dan banyak juga yang gagal di tahap administrasi, kan sayang banget.

Terus penentuan formasi ni, kalo bisa sempetin bikin database formasi yang bisa dimasukkin latar belakang pendidikanmu dari semua instansi. Kayak dulu aku anak agribisnis seloin buka semua instansi cek satu-satu formasi di setiap instansi barangkali ada formasi yang bisa didaftar. Bukan berarti anak pertanian daftarnya cuman di kementan, dulu aku ada di kementerian lingkungan hidup, ATR/BPN dll. Nah kalo udah ada database tinggal pinter-pinter deh pilih formasi sesuai peluangnya.

Kalo strategi tes sih bisa diakalin dengan sering-sering latian. Biasanya di tahap awal tes SKD banyak yang jatuh di TKW (tes kewarganegaraan) jadi banyakin lah baca wawasan kewarganegaraan apapun itu, kalo TIU (tes intelegensi umum) udah hampir sama kalo kita sering tes di swasta, nah kalo TKP (tes kepribadian) udah dijamin aman lah. Paling rumus dalam pengerjaan SKD garap TKP dulu, abis itu bebas TKW atau TIU.

Satu yang jangan lupa nih kuncinya, restu orang tua dan Si Empunya hidup. Banyakin komunikasi sama ortu dan keluarga, kencengin dan deketin lagi yang punya hidup insyaallah dikasih jalan.

Pertanyaan terakhir nih, Bur. Ada nggak saran atau pesan yang ingin kamu kasih ke temen-temen yang nanti ingin mengadu nasib jadi abdi negara ini?
Sarannya sih kalo memang memutuskan mau ngadu nasib jadi abdi negara semoga nggak cuman bermodalkan dongen generasi orangtua jaman dulu yang bilang kalo PNS tu enak, selo dapet tunjangan, terjamin bla..bla..bla…

Boleh sih itu dijadiin alesan, tapi sebisa mungkin kasih lah nilai plus generasi sekarang bahwa buat jadi PNS juga membawa gagasan atau niatan buat majuin negara kita ini.

Karena apa yang diceritain orangtua dulu kini pelan-pelan sudah bergeser, PNS sekarang juga udah menuju profesional ada penilaian kinerja dimana nantinya kalo nggak perform ya bisa dimungkinkan untuk diberhentikan, jam kerja yang terstruktur.

Pesannya tetap semangat dan selalu usahakan yang terbaik, gausah ngoyo sampe menghalalkan segala cara, insyaallah rejeki udah ada yang ngatur, cukup dijalani dan disyukuri hhe

Nah dari kepo-kepo saya sama Burhan ini, saya dapat satu insight baru: birokrasi pemerintahan itu emang kadang ngehek karena saking panjangnya. Makanya peran anak-anak muda ini dibutuhkan untuk ya…paling tidak sedikit demi sedikit bisa memperbaiki atau a bit make it easier. Dari lubuk hati yang paling dalam, saya salut sih sama teman saya yang satu ini. 

Soalnya selain ya you name it tentang segala keuntungan (atau tunjangan di dalamnya), dia justru sedikit memberi warna dengan tujuan lain yaitu ingin mengubah stereotip kaku tentang jadi abdi negara. Pun saya juga dibuat wow karena tekat bulatnya sampai akhirnya bisa berada di posisinya sekarang.

Anw, selamat atas tugas barunya Bur! Ya meskipun sekarang kebanyakan Instatory-nya berisi soal lembur, rapat, dan hal-hal ala abdi negara, you are rock just the way you are!

Semoga #QnA episode kali ini bisa membuka sedikit mata hatimu. Bahwa menjadi abdi negara kayaknya nggak cukup dengan modal ingin terjamin hari tua. Kamu juga perlu punya sesuatu dari dalam diri biar selama mengabdi ada semangat yang terus on fire dan nggak tenggelam dalam rutinitas absen-main-kerja bentar-lalu pulang hehehe. 
Ini nih yang namanya Burhan!
Semangat buat yang masih berusaha menembus laman SCCN yang loading-nya semakin ngehe aja. Sabar-sabar aja, soalnya yang mengakses kan orang-orang di seluruh Indonesia.

Tetap semangat juga buat kamu yang tetap teguh nggak ingin ikutan jadi abdi negara ini. Saya percaya negara ini tetap butuh orang-orang baik yang menyokong di luar. Ya…kalau semua jadi PNS, siapa dong yang "dilayani" dan "mengevaluasi" hehehe.

Love,





Narasumber:
Burhan Utomo
Instagram: @burhantomo (cus kepoin haha!)

Tulisan ini merupakan serial dari #QnA. Tulisan yang lainnya bisa kamu baca di sini.
Featured image dari Unsplash.com

You Might Also Like

1 komentar

  1. wahh selamat ya Burhan, udah setahun, kali aja SK pengangkatannya udah keluar ya?

    Jadi PNS itu memang sih pilihan yang tua banget.. sementara era globalisasi ini, harusnya pekerja udah bisa keluar negeri, atau jadi top founder di negara sendiri.

    YA, tapi butuh juga sih yang namanya regenerasi. Menggantikan orang2 jadul zaman dulu yang lekat dengan karakteristik negatif. Bersyukurnya, generasi millenial sekarang lebih aktif, kreatif dan kritis, jadi turut membantu membangun citra positif pns

    ReplyDelete

Halo! Jangan lupa tinggalkan komentar, siapa tahu kita bisa diskusi bersama. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. Thankyou :)

Subscribe